Pertemuan Mahasiswa Islam Sarawak Ke-2

Segala lafaz pujian dirafa’kan ke hadrat Allah Subhanahu wa ta’ala kerana dengan izin-Nya saya berpeluang untuk menghadiri pertemuan mahasiswa Islam Sarawak kali ke-2 di Masjid As-Syakirin, KLCC. Pertemuan tersebut adalah merupakan siri perjumpaan khusus bagi mahasiswa Islam Sarawak yang sedang belajar di Semenanjung Malaysia, khususnya di sekitar Kuala Lumpur dan Selangor. Pertemuan itu, antara lain, bertujuan untuk mengeratkan ukhuwwah sesama mahasiswa Islam Sarawak, di samping memupuk budaya ilmu melalui perkongsian-perkongsian ilmiah yang menjadi agenda utama sepanjang pertemuan tersebut. Selalunya, pertemuan tersebut akan dihadiri sekitar 15-20 orang secara konsisten, namun memandangkan sekarang adalah musim cuti universiti, maka ramailah yang sudah pulang ke kampung halaman masing-masing di Sarawak.

Apapun, antara perbincangan yang saya rasa menarik untuk dikongsikan adalah berkenaan dengan permasalahan salah seorang rakan kami yang menghadiri pertemuan tersebut. Beliau berkongsi cerita tentang salah seorang kenalan Internetnya yang baru memeluk Islam. Katanya, kenalannya itu berbangsa India, dan kini sedang menghadapi masalah dalam mengamalkan agamanya, kerana keluarganya sendiri belum mengetahui yang dia sudah memeluk Islam. Dia tidak memberitahu keluarganya kerana khuatir mendapat tentangan yang hebat.

Dalam kes tersebut, ada beberapa perkara yang saya rasa elok untuk dikongsikan, agar menjadi pengajaran juga untuk semua yang lain. Saya agak kehairanan pada awalnya mengapa rakan kami itu tidak mengetahui bagaimana kenalan Internetnya itu memeluk Islam. Malah, rakan kami itu juga tidak mengetahui nama kenalannya itu. Saya khuatir kalau-kalau hal itu adalah merupakan salah satu helah untuk menarik gadis-gadis Islam keluar daripada agama. Mungkin bunyinya agak bersangka buruk, tetapi hal seperti ini bukannya tidak pernah terjadi. Memang ada satu helah di kalangan beberapa orang yang bukan Islam ini, untuk berpura-pura ingin masuk Islam, atau berpura-pura ingin menjadi baik, dengan tujuan untuk menarik simpati gadis (selalunya, gadis Islam yang menjadi sasaran). Gadis yang baik akan menjadi sasaran, kerana jiwa kebaikan dalam diri gadis itu, akan menyebabkan dia terdorong untuk membantu.

Oleh sebab itu, pada saya, sekiranya ada sesiapa sahaja yang mengalami kes yang serupa, seeloknya dirujukkan si lelaki yang baru memeluk Islam itu (atau ingin memeluk Islam) kepada orang yang betul-betul rapat dengan lelaki itu (khususnya orang yang menjadi punca dia tertarik kepada Islam), ataupun rujukkan dia kepada badan-badan yang berkaitan seperti Islamic Outreach ABIM (IOA) di Masjid Negara, ataupun JIM, TERAS, ISMA, PERKIM dan sebagainya. Jangan sampai terpedaya dan mudah sangat kasihan dengan kata-kata, sedangkan dalam keadaan kita tidak mengetahui keadaan orang itu yang sebenarnya. Rujukkan kepada organisasi-organisasi tersebut kerana mereka pakar dalam mengendalikan kes-kes orang masuk Islam. Kalau dia sengaja ingin memperdaya, maka dia tidak akan dapat melakukannya. Tetapi jika dia benar-benar ingin memeluk Islam, maka syukurlah kepada Allah. Si gadis yang merujukkannya kepada organisasi Islam itu pun akan turut mendapat pahala, usahlah digusarkan tentang hal itu.

Selain daripada itu, saya juga tertarik untuk berkongsi tentang hal mengendalikan orang yang baru atau ingin memeluk agama Islam. Semasa saya berada di Sarawak beberapa minggu lepas, saya terkejut mendengar berita bahawa ada beberapa tempat di mana orang yang baru memeluk Islam, disebabkan kejahilan masyarakat dan kejahilan orang yang menyeru itu sendiri, disuruh meminum air tanah untuk menyamak (samak) perut mereka yang selama ini dipenuhi dengan santapan haiwan bernama babi. Cukup menyedihkan, itulah yang terjadi apabila manusia membuat sesuatu tindakan itu bukan berdasarkan kepada ilmu yang lengkap.

Saya melontarkan satu persoalan yang cukup menarik: seandainya ada seseorang yang berbangsa Iban (sebagai contoh), menyatakan kepada kita bahawa dia ingin memeluk agama Islam tetapi tidak mahu meninggalkan makan babi, maka apakah jawapan kita?

Persoalan itu cukup menarik. Melalui pengalaman saya, bagi ramai yang menggelarkan diri mereka itu “pendakwah”, pasti akan menjawab secara langsung bahawa hal itu tidak boleh. Bahawa babi itu haram. Sebenarnya, sedar atau tidak, sikap yang terlalu keras seperti itulah yang menyebabkan ramai orang lari jauh daripada Islam. Saya sangat terhimbau dengan apa yang diajar oleh tuan guru, Syeikh Muhammad Fuad bin Kamaludin al-Maliki, juga dengan apa yang pernah disebut oleh pensyarah perbandingan agama daripada UIAM, Dr. Kamaroniah Kamaruzzaman, bahawa sebagai ‘pendakwah’, tugas kita adalah untuk memudahkan orang mendekati Islam, bukan menyukarkan atau menyusahkan.

Menyeru orang kepada Islam memerlukan kepada hikmah; dan, sudah tentu hikmah itu memerlukan kepada ilmu. Bagaimana mungkin kita berdakwah kalau tidak punya ilmu? Saya suka mengambil contoh orang yang ingin masuk Islam tetapi masih ingin makan babi. Tuan guru saya mengajarkan bahawa, jika ada orang yang seperti itu, berikan sahaja keizinan. Apa yang penting adalah untuk kita memasukkan dahulu kalimah tauhid ke dalam benak hatinya. Itulah perkara yang paling penting. Usah dibebankan terlebih dahulu mereka dengan perkara-perkara syariat. Mudahnya begini, apabila mereka tidak memahami kalimah tauhid, ‘aqidah mereka tidak betul, maka mereka akan kufur. Orang yang kufur dijamin tidak akan selamat di hari akhirat. Sedangkan, apabila mereka telah menjadi Islam dan beriman kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dan Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam, tetapi mereka masih tetapi makan babi atau minum arak, maka mereka hanya fasiq, bukan kufur. Mudah-mudahan, dengan Rahmat Allah Subhanahu wa ta’ala, dosa-dosa mereka itu diampunkan disebabkan kejahilan mereka.

Oleh sebab itulah, apabila kita menelusuri dengan teliti dan terperinci sejarah hidup Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam, maka kita akan mendapati contoh-contoh yang begitu baik tentang bagaimana Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam sendiri banyak kali memberikan kemudahan, dan menjadikan amalan agama ini sebagai sesuatu yang cukup mudah bagi umatnya. Mudah-mudahan Allah Subhanahu wa ta’ala memberikan hidayah kepada kita semua.

Allah jua yang Maha Mengetahui.

Nota: Sesiapa yang berminat untuk mengikuti siri pertemuan Mahasiswa Islam Sarawak yang seterusnya di Kuala Lumpur, sila hantar mesej kepada saya.

Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
zakaria
admin
8:39 pm ×

salam dari NZ. jeles nar kamek baca kitakorg dapat kumpul rah masjid assyakirin ya. teringat kamek outing dari Banting (2002?) pegi KLCC kakya usrah sejam jak dapat, sebab takut terlepas bas balit banting, haha. nang rasa kedak miak sekolah menengah masa ya...

Reply
avatar
KAK MEN
admin
10:02 pm ×

oooo...rajin na nak make tudung klabu ya...hahaha

Reply
avatar
10:09 pm ×

salam..waaa~
rindu ngn pjmpaan ya..mka ktk brolah da bg naim..hihihi
smpekan salam kmk pd cdak cnun..moga Allah mngurniakan kt ilmu yg bmanfaat buat kt smua..

Reply
avatar
10:26 pm ×

Salam. Masjid Assyakirin Masjid Assyakirin. Lamak x nengar nama ya. hehehe....Xpa sama sama kita berdoa pada Allah supaya tetapkan hati kita dalam jalan tok.Amin

Reply
avatar