Tentang Pernikahan

Firman Allah Subhanahu wa ta’ala di dalam Al-Qur’an yang kira-kira maksudnya:
Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahaya-mu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberi kemampuan kepada mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), Maha Mengetahui.” (Surah An-Nuur, ayat ke-32)

Pernikahan adalah merupakan sunnah Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam sepertimana yang termaktub di dalam salah sebuah hadith baginda yang lebih kurang maksudnya: “Nikah itu adalah sunnahku. Barangsiapa yang mencintai agamaku, maka hendaklah mengikuti sunnahku.

Memang benar, tidak dinafikan bahawa ada sesetengah ulama yang berpandangan bahawa adalah lebih wajar untuk hidup menyendiri pada zaman ini. Mereka menyandarkan pendapat itu kepada beberapa hadith yang menyebut tentang kelebihan orang yang hidup membujang di akhir zaman. Di samping itu, mereka juga berpendapat demikian kerana kebanyakan usaha yang menuju ke arah perkahwinan pada hari ini telah bercampur dengan hal-hal yang haram di samping akhlak wanita yang semakin buruk.

Walau bagaimanapun, saya lebih cenderung mengambil pandangan yang menganjurkan pernikahan. Pernikahan itu adalah amalan Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam sendiri. Malah, lebih ramai di kalangan para ulama yang menikah daripada yang hidup membujang. Dalam suasana dunia yang serba ‘terbuka’ pada hari ini, pernikahan adalah antara hal yang boleh membantu seseorang memelihara dirinya daripada terjebak dengan maksiat.

Pernikahan juga, pada hemat saya, adalah merupakan antara solusi terbaik kepada pelbagai gejala sosial yang berlaku pada hari ini. Masalah pergaulan antara lelaki dan perempuan, khususnya di kalangan generasi muda, yang akhirnya menjurus kepada pelbagai masalah lain seperti kelahiran anak luar nikah, budaya hidup yang semakin bebas nilai, kes rogol, penyakit-penyakit seksual serta ketidaktenteraman dalam masyarakat, pasti akan dapat diselesaikan ataupun dikurangkan secara signifikan melalui sistem pernikahan yang telah diatur dengan begitu baik oleh Islam.

Apa yang penting adalah pernikahan itu haruslah dilihat sebagai suatu ruang untuk menambahbaik ibadah. Apabila pernikahan itu telah ditanggapi dengan pandangan yang tepat, pasti pernikahan itu tidak akan dicampuri dengan perkara-perkara yang tidak disukai serta tidak dibenarkan dalam Islam. Buat remaja-remaja di luar sana, apabila anda sudah jatuh cinta, maka pastikanlah cinta itu cinta yang boleh membawa anda untuk semakin dekat kepada Allah Subhanahu wa ta’ala. Kalau cinta itu menjauhkan anda daripada ibadah kepada Allah, maka tinggalkanlah cinta itu sebelum cinta Allah meninggalkan kamu. Apabila cinta itu kamu yakini mampu membawa kebaikan, maka menikahlah.

Semoga Allah merahmati kita semua.

Previous
Next Post »

3 comments

Click here for comments
neem
admin
10:55 am ×

smg bahagia! amin

Reply
avatar
11:01 am ×

salam...tahniah abg... sik sbr mok jmpa sis-in-law kmk...

Reply
avatar